by

Rumah Pertama Pengantin Baru Sebaiknya Beli atau Sewa?

Banyak riset yang meramalkan milenial tak akan sanggup membeli rumah dalam beberapa tahun ke depan.

Salah satunya Rumah123 yang memprediksi hanya ada 5 persen kalangan milenial yang bisa memiliki rumah pada tahun 2022.

Ketidakselarasan antara kenaikan harga rumah (17 persen) dengan peningkatan pendapatan Upah Minimum Regional (UMR) 10 persen per tahun menjadi penyebab utamanya.

Kenyataannya, tanpa perlu menunggu tiga tahun mendatang, harga rumah di tengah kota saat ini sudah kelewat tak masuk akal bagi pekerja dengan nilai pendapatan UMR.

Bagi pengantin baru yang berniat untuk tak lagi membebani orang tua dengan tinggal di rumah sendiri, kondisi ini membuat mereka berpikir dua kali untuk segera membeli rumah.

Rumah-rumah yang terletak di pinggiran kota memang lebih terjangkau. Akan tetapi, perbedaan jarak tempuh yang jauh menyebabkan adanya ongkos lain yang perlu ditanggung, seperti biaya transportasi yang lebih besar dan kelelahan fisik dan psikis akibat waktu tempuh yang lebih lama.

Opsi menyewa rumah pun kemudian menjadi alternatif yang layak diperhitungkan.

Selain mengatasi permasalah kondisi finansial pengantin baru yang belum stabil, menyewa properti memiliki keuntungan fleksibilitas.

Bagi pasangan pekerja yang berkantor di pusat kota, lokasi rumah sewa dapat disesuaikan jaraknya dengan lokasi kantor sehingga tidak terlalu jauh.

Pasangan pekerja yang masih menginginkan dinamika dalam berkarir pun lebih cocok untuk menyewa rumah.

Saat berganti pekerjaan, Anda akan lebih leluasa untuk berpindah-pindah tempat tinggal. Sementara dengan membeli rumah, jika tak ingin terpaut jarak tempuh yang terlalu jauh mereka harus rela menyesuaikan pekerjaan dengan lokasi tempat tinggal.

Persoalan lain yang kerap dijadikan bahan pertimbangan membeli rumah adalah faktor kesiapan akan tanggung jawab yang mesti “dipikul” dalam jangka waktu yang lama.

Green Golf City

Informasi Lengkap Klik :  DISINI

 

Berbagai program kredit pembelian rumah biasanya berlangsung dalam belasan sampai puluhan tahun, maka dibutuhkan komitmen yang kuat untuk menyelesaikan piutang tersebut.

Berdasarkan faktor kemudahan akses, ketidakstabilan kondisi finansial, dan dorongan gaya hidup yang masih dinamis, pilihan tempat tinggal sementara memang lebih tepat untuk menjadi rumah pertama untuk pasangan pengantin baru.

Pun demikian, terdapat fakta yang sulit untuk dimungkiri perihal membeli rumah. Dalam sisi investasi, membeli properti akan jauh lebih menguntungkan dibandingkan menyewa properti.

Harga tanah dan bangunan yang terus naik menandakan nilai investasi yang akan terus bertambah.

Sekalipun Anda tak berhasil menuntaskan cicilan dan memutuskan untuk menjual properti tersebut, nilai jual akan lebih tinggi dibandingkan dengan harga saat membelinya dulu.

Apalagi jika Anda rutin melakukan perawatan atau renovasi untuk menambah nilai estetika. Permasalahan jarak juga sebenarnya bisa diatasi dengan memilih area perumahan yang ditunjang dengan berbagai infrastruktur, dan transportasi umum yang mudah diakses. Dengan memiliki rumah sendiri, Anda pun dapat menjadikannya ruang tinggal yang nyaman. Leluasa mendandani interior rumah sesuai dengan keinginan yang mana merupakan kebebasan yang tak akan diperoleh saat tinggal di rumah sewa. Ketiga hal tersebut sebenarnya menunjukan bahwa membeli rumah juga dapat menjadi opsi yang penting untuk dipertimbangkan pasangan pengantin baru di kemudian hari. Setiap pilihan baik menyewa maupun membeli rumah memiliki kelebihan dan kelemahannya masing-masing. Pertimbangan demi pertimbangan memang diperlukan agar tak berujung pada keputusan yang merugikan. Namun, tak perlu berlama-lama memusingkan pilihan mana yang terbaik. Jika memang ingin segera belajar hidup mandiri, pasangan pengantin baru bisa menentukan pilihan berdasarkan tingkat kemampuan ekonomi pada masa sekarang. Jika mampu membeli rumah, kenapa juga harus menunda. Kompas.com

News Feed